• Kamis, 19 Juli 2018
  • LOGIN
Kembangkan Kedelai Berkualitas Tinggi, Petani Galih Panen Raya

Kembangkan Kedelai Berkualitas Tinggi, Petani Galih Panen Raya

Panen Raya Kedelai Grobogan

PLAYEN, Rabu Kliwon-infogunungkidul.comDengan rentang waktu panen lebih pendek dan hasil lebih banyak, kelompok tani Sido Rukun II, Padukuhan Galih, Desa Plembutan, Kecamatan Playen berharap dapat hidup sejahtera dari kedelai. Berbeda dengan petani lain, mereka memilih kedelai varietas Grobogan yang dikembangkan diatas lahan seluas 55 hektar.

“Setiap hektar mampu menghasilkan panen kedelai rata-rata 1,6 ton, lebih banyak dibanding kedelai varietas lain dan masa tanam hingga panen juga lebih pendek,” terang Wakiman, Ketua Klomtan Sido Rukun II, Rabu (25/04).

Kedelai Grobogan, sambung Wakiman, memiliki keunggulan polong lebih besar dibanding kedelai lokal. Disisi lain, masa tanam kedelai Grobogan hanya berkisar 72 hari atau lebih pendek dibanding kedelai lokal yang diatas 90 hari. Kedelai Grobogan juga lebih tahan hama sehingga mampu menghasilkan panen maksimal.

“Maka benih bantuan dari Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Gunungkidul ini kita tanam di lahan seluas 55 hektar dan panen hingga 88 ton,” lanjutnya.

Wakiman berharap, dengan panen raya kali ini mampu meningkatkan kesejahteraan bagi 32 anggota kelompok tani yang dipimpinnya.

Sementara itu menurut Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Gunungkidul, Ir Bambang Wisnubroto, pengembangan kedelai Grobogan dilakukan untuk menjawab tantangan semakin minimnya minat petani bertanam kedelai.

“Tahun 2010 luas lahan tanaman kedelai di Gunungkidul mencapai 22000 hektar. Sekarang tinggal 5000 hektar. Itu terjadi lantaran petani beranggapan menanam kedelai kurang menguntungkan,” katanya.

Disisi lain, petani rata-rata malas dengan proses panen kedelai yang lebih ribet serta harga komoditas kedelai yang dianggap kurang menguntungkan. Maka Dispertan Gunungkidul dengan berbagai cara memberikan kemudahan kepada kelompok tani agar sudi untuk kembali menanam kedelai.

“Kedelai Grobogan panen 1,6 ton per hektar, ini jauh lebih unggul dibandingkan kedelai lokal yang hanya mampu panen 1,2 ton per hektar,” tambahnya.

Untuk itu dengan adanya panen raya kedelai Grobogan, Bambang berharap dapat menjadi contoh bagi petani-petani lain untuk bercocok tanam kedelai. Pasalnya kedelai Grobogan dinilai cocok dengan tipikal tanah Kabupaten Gunungkidul yang tandus dan kurang air. (Gaib)


SUPPORTED BY :
INFO GUNUNGKIDUL BISNIS
TANAH DIJUAL


● Tanah pekarangan
Luas tanah : 1002 M2
Luas Bangunan (Rumah ) : 1002 m2
Lokasi : Payak Wetan, Srimulyo, Piyungan Bantul (masuk dari Jl. Jogja wonosari 30 m, lebar depan 34 m, mobil/ truk masuk, dari Balai Desa Srimulyo 100 m)
Sertifikat Hak Milik.
Harga 1,3 jt/m2

● Tanah Pekarangan
Luas tanah : 94 m2, Lebar 7m X13,5 m
Lokasi : Payak Wetan, Srimulyo, Piyungan Bantul (masuk dari Jl. Jogja wonosari 30 m, lebar depan 34 m, mobil/ truk masuk, dari Balai Desa Srimulyo 100 m)
Sertifikat Hak Milik
Harga 155 jt

TLP/WA : 0813-2747-5010

BACA JUGA
  1. Isi komentar di luar tanggung jawab infogunungkidul.com
  2. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator sebagaimana diatur dalam UU ITE